Alhamdulillah..Kami Dapat Menantu

Semalam 30/01/10 kami adik beradik dapat menantu, anak sulung kepada Abang Mail, Hassan di ijabkabul dengan pasangannya Aizatul Munirah.

Hari Sabtu Kim bekerja separuh hari. Maka kami bertolak dari Kuantan Port jam 1.10 petang.  Berbekalkan arahan Google map yang dicetak, kami pun memulakan perjalanan ke Banting (GPS ? apa tu? telefon bimbit kami berdua dalah model hitam putih Nokia 1202 berharga kurang dari RM100 – ada torchlight). Menurut peta tersebut perjalanan akan mengambil masa 4 jam beberapa 30 minit.

Kami mula berpandukan peta dari MRR2 naik ke AKLEH. Umar (2 tahun 11 bulan) nampak sesuatu.. buu nampak KLCC ?cantiik. Muadz (Setahun Setengah) pun ikut abaaaah .. ciciiii…  yeee, KLCC PETRONAS.. jumpa tol AKLEH, Umar tanya.. abah, ape tu..? ini tol sayang… ooo tol…. lepas tu masuk Jalan Tun Razak, ke lebuhraya KL – Putrajaya, jumpa lagi tol.. Umar : abah.. ade laagi…..yeee ade lagi tol ni… Abah buat pe tu?… abah bayar duit tol, kat Kuala Lumpur ni kita bawak kereta kena bayar tol… ooooo..

Keluar lingkaran Putrajaya, salah masuk jalan, u-turn.. rujuk semula Peta, masuk B15 ke dengkil. kemudian  Jalan Banting B18..arahan seterusnya turn left at Jalan Klang Banting… (mana ada jalan tu belok kiri).. lalu di jalan yang salah,  kami pun terbelok kiri, u-turn lagi… terus ke jalan Abdul Samad, nampak jalan naik, ingatkan salah.. kami pun u-turn.. dan u-turn semula (4 kali u-turn semuanya) Kos masa U-Turn adalah lebih kurang 20  minit.

Setelah melalui beberapa jalan raya dan lebuh raya, dengan hidayah dari Allah, kami sampai ke destinasi jam 5.30 petang. Tukar lampin anak2,  solat dulu di Masjid At-Taqwa.  Rekabentuk masjid ni macam masjid sabak bernam, mungkin orang yang sama arkiteknya. Semasa tu keluarga semua dah mula beransur pulang dari majlis,dan kami bertembung semasa berjalan kaki ke rumah pengantin. Cadangnya malam ini, mereka nak berkumpul di rumah Kang Ram di shah alam. Lepas siap makan dan bersalam dengan pengantin (hassan & munirah) dan tuan rumah, aku ikut Kamil dari belakang menuju ke Shah Alam. Sampai ke HICOM waktu Maghrib, hujan lebat dan banjir kilat di satu dua tempat.

Sepanjang jalan ,  bila jumpa tol je al-faruq akan cakap.. abah, ade lagi bah..iye umar, banyak betul kan.. banyak kan..

Jalan terus sampailah ke Seksyen 11 rumah Kang Ram (Ramlan), akhir sekali kami sampai sini 2 tahun lepas. Kakak, Kak Ipah dan Kang Ram baru sampai. Kamil sampai kemudian, Abang Long (Bersama mak usu & along), Kang Ajib berdua dengan Kak Roslin (dari sabah).. Kak Lalah tak sampai2, rupanya mereka sudah salah masuk jalan dan berhenti di A&W seksyen 15. Abang ramlan pergi meng”escort” kak lalah dan sampai tak lama kemudian.Solat Maghrib & Isyak di situ. Minum teh o, kuih muih, nasi beriani..Alhamdulillah..terima kasih tuan rumah atas layanan diberikan.

Di tepi rumah kang ram, Muadz leka tengok Masjid Shah Alam yang terletak berhampiran.

Hari beransur malam, lalu masing-masing beransur ke destinasi masing-masing, kecuali bapak dan kak ipah yang bermalam di Shah Alam. Kakak Balik ke Sabak Bernam, Kak Lalah Balik ke Teluk Intan, Abang Long ke Johor, Abang Najib tak tau berjalan ke mana (mesti nak pergi shopping, heheh) , Aku ikut Kamil ke Taman Ixora, Sepang, sebelum tu hantar Tina(Anak Saudara) ke Institut Perguruan Islam Bangi dan sampai ke Sepang dalam 12.30 pagi.

Esok pagi lepas sarapan, kami minta permisi dulu dan mengucapkan terima kasih kepada tuan rumah. Umar nangis nak main basikal naqia.  Mengisi minyak di stesen PETRONAS dan singgah sekejap di Putrajaya… Muadz dah bersuara..ajiiid.. aaa abak (allahu akbar dlm bahasa muadz) umar : buu allahu akbar..masjid.. banyaknye.. iyee banyak kan umar..

Selepas mengambil beberapa gambar, dan muka anak-anak dan ibunya dah jadi merah dek kepanasan, kami pun beransur..sengaja lalu di UPM untuk melihat pemandangan. Banyak struktur baru dibangunkan sejak kami meninggalkan UPM setengah dekad yang lalu..tak lama kemudian Umar & Muadz tidur. . dan kami terus ke Pantai Timur…

Sampai ke Kuantan dalam 3.30 petang..macam biasa, bangun tidur, dua-dua masam..alalalala muah..

Alhamdulillah, Rasa gembira kerana jumpa semua adik-beradik yang 10 orang, dan keluarga masing-masing. Moga tak lama lagi naik pangkat jadi Embah insyaAllah..Mbah Dik..bunyinya macam panggilan arwah bapak emak, Allahyarham Haji Sidek. Teringat Allahyarham Mbah Katun (Mak Emak) masa aku kecil dulu, selalu bila aku ke rumah Pakde Di di sabak bernam, menggelar aku ” uwonge cilik, jenege tuwek”  (orangnya kecil, namanya tua -macam nama arwah suaminya)…

Ya Allah, moga dengan segala nikmat yang Kau berikan, kami menjadi hamba-Mu yang bersyukur, jauhkan kami dari kufur…amiiin…

Cerita versi CK Lah (XIII NAM 751.blogspot.com)

Cerita Versi Kamilz.com (Kamilz.com)

4 Balasan untuk “Alhamdulillah..Kami Dapat Menantu”

  1. Aku yang jadi tukang provokasi sampai beberapa ketika sebelum kamu dik.Apa-apapun alhamdulillah kita masih dan terus akan menjaga silaturrahim.

Tinggalkan Jawapan