Selamat Menyambut Ulangtahun Kemerdekaan ke-53

bulan (21 ramadhan), di atas bendera

Kita adalah hamba Allah yang merdeka. Merdeka untuk membuat pilihan baik dan buruk, merdeka untuk membuat perubahan, merdeka dari jadi hamba manusia (dan jin), merdeka untuk melakukan apa yang kita kehendaki.

Tapi ingat, kita ini dahulu, kini dan selamanya adalah Hamba Allah..jangan biar minda kita terus dijajah oleh persepsi-persepsi pelik buatan manusia.

bulan (21 ramadhan), di atas bendera
bendera berlatarbelakang bulan separuh (21 ramadhan)

Selamat menempuh 10 malam terakhir Ramadhan.. Ramadhan, Menjana Transformasi.

tanjung gelang

Sidik @ Alamini.net
21 Ramadhan 1431
31 Ogos 2010

Budaya Sensasi

paya bersebelahan dengan pusat pembuangan sampah jabor
paya bersebelahan dengan pusat pembuangan sampah jabor

Mungkin kita biasa dengan berada dalam situasi ini.

1) Jalan empat lorong, kesesakan jalan raya berlaku dan pemandu tertanya-tanya apakah yang menyebabkan jalan raya sesak. Bila sampai, rupa-rupanya ada motokar pancit di lorong berlawanan, dan ada dua tiga motokar lagi berhenti. Selepas tempat tersebut, lalulintas bergerak lancar dan pemandu tadi masih tertanya-tanya kenapa tempat tadi sesak (walaupun dia sendiri memperlahankan kenderaan kerana nak melihat motokar pancit tadi).

2) Berlaku kemalangan ngeri melibatkan bas. Daripada pengunjung kedai kopi hingga pak  menteri  semua ingin beri pendapat, ada yang mencadangkan bas tak boleh bergerak waktu malam, ada yang mencadangkan bas patut dilupus setelah 10 tahun, ada yang mencadangkan sistem demerit diperketatkan, ada yang mencadangkan laluan khas bas di lebuh raya. setelah dua minggu, cadangan hanya tinggal cadangan, yang akan timbul semula bila ada bas lain terlibat dalam kemalangan.

3) Berlaku kematian, dan wartawan (rasmi atau tak) bertanya kepada keluarga mangsa. sebelum mati ada tak berlaku perubahan apa-apa pada arwah. lalu si ibu yang sedang bersedih terpaksa menjawab soalan mengatakan arwah menjadi seorang pendiam. Lalu cerita itu disebarkan, dan ditokok tambah dengan perisa untuk menyedapkan cerita. Menyebabkan timbul persepsi, bila seseorang tu berubah, tiba-tiba rajin baca quran, rajin solat, rajin bekerja ..”orang ni buang tebiat ke, nak mati agaknya”, sehingga menyebabkan orang tersebut kurang motivasi untuk berubah.

4) Seorang hamba Allah menceritakan pengalaman peliknya diganggu makhluk halus (selain kategori semut, kuman dan nyamuk), lalu rakan-rakan yang mendengar ghairah mula menceritakan pengalaman seumpama yang pernah dilalui, atau pengalaman yang kawan kepada rakan tadi ceritakan, atau pengalaman sahabat kepada kawan kepada rakan tadi ceritakan, yang pastinya ada sedikit pengubahsuaian.

Banyak lagi cerita lain yang kita mungkin berada dalamnya. Ini boleh dikategorikan sebagai budaya sensasi, budaya yang kita dan masyarakan kita suka dengar. Inilah yang sering dipaparkan di kaca televisyen dan bahan bacaan, yang kita suka tonton dan baca. Kisah Misteri, kes mahkamah syariah, kisah dahsyat, yang mungkin tujuannya sebagai pengajaran, tapi kebanyakan kita menonton semata-mata kerana minat dengan perkara-perkara misteri dan sensasi yang boleh diceritakan kepada orang. Bila kita asyik mencari kulit, kita lupa mencari isi.. makan kulit, kacang dilupakan.

Mungkin yang membaca karangan taraf PMR ini, tidak termasuk dalam hamba Allah yang disebutkan tadi. Tapi yang menulis  ini  selalu menjadi orang-orang di atas, tapi saya tidak berbangga kerana menjadi seperti tersebut.

Ramadhan adalah titik tolak untuk kita berubah ke arah kebaikan. Cuba tanya diri banyak mana perubahan  yang kita belum lakukan.

Menganggap diri masih munafiq adalah jauh lebih baik daripada menganggap diri sudah kuat imannya. kerana orang yang rasa diri masih munafiq, akan berusaha membuang ciri-ciri nifaq yang ada padanya. (Rujuk kisah hanzalah r.a. di artikel ustaz hasrizal )

* sebahagian isi adalah  olahan daripada tazkirah ustaz hishamuddin dalam satu program anjuran syarikat semalam.

Cerita bergambar

Kami memang dah lama menyimpan hasrat untuk bergambar bersama-sama, tapi semalam sebelum balik ke pekan baru tercapai.

Kisah Beg Pinggang

gambar ditangkap dengan kamera yang hampir hilang

Hari Ini, dalam satu mesyuarat panjang anjuran sebuah jabatan kerajaan

Aku hadir sebagai wakil kepada pengurus di pejabat syarikat. Tiba-tiba aku terlihat di dalam senarai nama hadirin, ada nama yang macam pernah kudengar nama itu, wakil kepada sebuah syarikat lain. Lalu aku tanya Mr M di sebelah, yang tu nama dia Encik S ye? MR M, ha’ah baik dia tu, kawan lama aku. Aku: ooo, aku rasa macam kenal lah dia tu, ada sejarah lama..

Hari itu, beberapa hari selepas majlis pernikahan.
Di dalam perjalanan bersama isteri bercuti ke sebuah pulau di pantai timur, kami singgah sebentar solat zuhur dan asar di masjid Pulau Kerengga, Marang.

Sampai ke merang hampir jam 8 malam, kami berhenti sebentar di sebuah warung untuk membeli makanan. Tiba-tiba, aku sedar yang beg pinggang tempat aku meletak beg duit isteri dan kamera tiada di dalam kereta. Mujurlah beg duit sendiri yang aku letak dalam poket ada lagi. Lalu aku pun teringat bahawa tadi semasa singgah solat asar di masjid, aku meletakkan beg tersebut di satu tempat, dan aku lupa mengambilnya. Lalu kami pun u-turn beberapa puluh kilometer ke belakang, menuju ke masjid tadi.

Sesampainya di sana, jemaah telah selesai solat isyak. Seperti sudah dapat dirasa, barang tersebut sudah tiada di sana. Lalu aku pun pergi bertanya kepada seorang jemaah yang hadir. A”ssalamualaikum..Pakcik, saya nak tanya, ada tak orang terjumpa barang kat masjid tadi? barang saya tertinggal” , Pakcik: Entah lah tak dok pulak, cuba tanya pakcik sebelah tu. Selepas tu, semua pertanyaan kepada mereka yang ada di situ dijawab hampa.

Lalu kami pun menuju balai polis berhampiran untuk bertanya sekiranya ada orang jujur menyerahkan (mengharapkan suasana macam cerita dalam buku), tapi harapan tinggal harapan. Lalu kami pun membuat laporan polis berkenaan kehilangan barang tersebut.

Bermacam-macam perasaan berlegar di fikiran, dengan kamera anak saudara yang aku pinjam, duit persatuan yang aku bawa ke hulu ke hilir kerana tiada tempat menyimpan, beg duit isteri dan barang-barang lain-lainnya, mungkin percutian kami akan menjadi hambar.. Lalu akhirnya kami bertawakkal dan berdoa sambil menyelusuri jalan-jalan di Kuala Terengganu untuk mencari bank. Sekiranya Allah menetapkan masih rezeki kami, adalah barang-barang tersebut nanti..tawakkalna ‘Alallaah..

Tiba-tiba telefon bimbit isteri berdering, pemanggil menyatakan bahawa dia menjumpai sebuah beg pinggang masa singgah di masjid tadi, dan di dalamnya ada sebuah resit pembelian alat elektrik yang terdapat nombor telefon pelanggan, iaitu nombor telefon isteriku. Beliau dan isterinya menginap di sebuah hotel di Kuala Terengganu, dan meminta kami mengambilnya..Alhamdulillah, lalu kami dengan penuh syukur pergi ke hotel tempat Encik tersebut menginap, tanpa sebarang perasaan wasangka. Setelah memberi salam, kami pun mengenalkan diri. Encik S bertanya beberapa soalan bagi memastikan memang kami tuan empunya barang-barang tersebut.

Menurutnya, beliau dan isteri sedang dalam perjalanan untuk outstation di Kuala Terengganu, semasa singgah di masjid berkenaan, beliau terjumpa barang tersebut dan mengambilnya kerana sekiranya ditinggalkan, nanti mungkin ada manusia yang kurang bertanggungjawab akan “mengebasnya”. Sekiranya diserahkan kepada pihak polis, dikhuatiri ada segelintir yang kurang beramanah. Maklumlah, Tunai. Alhamdulillah, Hanya Allah yang dapat membalas jasa kalian.

Akhirnya kami sampai ke tempat kami hendak menginap di Merang tepat jam 12 malam dalam kelaparan, tetapi di dalam hati, penuh kesyukuran. Allah baru tarik sekejap sahaja barang-barang berharga, hati dah menggelabah. Moga Allah menetapkan keimanan kami semua..

gambar ditangkap dengan kamera yang hampir hilang
gambar ditangkap dengan kamera yang hampir hilang

Dan selepas peristiwa itu, aku cuba sedaya-upaya untuk menahan geram, bila isteri mengingatkan sama ada aku sudah membawa beg duit, dan telefon bimbit setiap kali keluar rumah.hehe..

Hari Ini, selepas tamat mesyuarat yang lama.

Aku bersalam dengan Encik S,

Aku :Assalamualaikum, Encik S ingat saya lagi tak, tahun 2006, encik pernah terjumpa barang2 saya..
Mr M: Itulah tadi sidik cakap ko pernah jumpa wallet dia dulu
Encik S : Waalaikumussalam, Oh Ingat, yang saya jumpa kat masjid hari tu kan..masa tu saya pi terengganu. apa habaq
Aku : Heheh,alhamdulillah.. itulah.. dah 4 tahun dah..terima kasihlah banyak-banyak En S…

dan business card bertukar tangan, supaya dapat sentiasa berhubung.

Pengajaran :

1) Sentiasa pastikan semua barang-barang penting ada semasa hendak memulakan perjalanan.

2) Tawakkal – setelah segala usaha telah dilakukan, berserahlah kepada Allah.

3) Persaudaraan sesama Muslim mesti sentiasa dijaga agar tidak terputus.

4) Wajib menjaga amanah.

Kitaran

Ketika sepasang suami isteri berbunga hatinya menerima sebuah kelahiran..
Di sana mungkin ada seorang anak menangisi sebuah pemergian..
Ketika sekumpulan anak muda riang ria menyambut ulangtahun kelahiran ke dua puluh sembilan..
Di sana mungkin ada pesakit kronik seusia keseorangan menanti saat kematian..
Ketika dipaparkan berita orang menjadi korban kemalangan..
Di sana ada wartawan rasmi atau tidak, yang sibuk memberi ulasan..
Sedangkan yang pergi, keadaannya baik & buruknya hanya diketahui Tuhan..
Yang tinggal itu, mereka tak tahu bagaimana riwayat mereka akan menemui pengakhiran.
Begitulah kita dalam satu perjalanan..
Kelahiran, kematian , satu kitaran..
Yang hentinya adalah bila tibanya hari kebangkitan..
Cukuplah kematian itu jadi ingatan..

Ramadhan

Salam Ramadhan dari alamini.net
Salam ramadhan dari sidik.org
Salam ramadhan dari sidik.org

Daripada Abu Hurairah R.A, Nabi s.a.w bersabda “Puasa adalah pelindung dari api neraka. Sekiranya seseorang daripada kamu sedang berpuasa pada suatu hari, maka janganlah bercakap kotor dan janganlah menengking. Jika seseorang mencela atau ingin bergaduh dengannya, katakanlah: ‘Sesungguhnya aku berpuasa’.” (Maksud Hadis Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

Muhammad Muadz As Sabiq, tahun yang ke dua

2010 - Pipi yang semakin melebar

Dua tahun yang lepas, hari Jumaat 8-08-2008, bersamaan 7 Sya’ban 1429H. Pasangan Sidik Al Amini B Zailani & Nor Ashikim Bt Mahmad redzuan menyambut kehadiran cahayamata yang ke-2, Muhammad Muadz As Sabiq.

2008

Muadz beberapa minit selepas lahir
Muadz beberapa minit selepas lahir

2010

2010 - Pipi yang semakin melebar
2010 - Pipi yang semakin melebar

Anakku,
Dunia di depanmu mungkin tak sama
dengan dunia yang telah dan sedang kami sedaya upaya lalui
Zaman berbeza
Cabaran berbeza
Ummah berbeza
Cuma jati diri mu itu usah berkurang
Gigit erat peninggalan Rasul (s.a.w) dengan gerham mu
Jangan lepaskan, Teguh amalkan
Banyakkan memberi, bukan mengharap pemberian
Doakan kami terutamanya bila kami tiada nanti
Selamat hari lahir yang ke-2

* harap-harapnya muadz dapat baca coretan abah ini 10 tahun akan datang

Sepetang

Umar, apeku (Apa tu?)

Sepetang di pinggir rumah bersama umar dan muadz, sementara menunggu ibu mereka pulang dari bekerja.