Categories
Isu Semasa Umum

Yang Tersirat di sebalik yang tersurat

DIGITAL CAMERA
Durio Kutej- Kredit, wiki pedia

 

Pak Aman berniaga durian di pasar malam, biasanya perniagaan tamat jam 10.30 malam.

Jam menunjukkan pukul 10.15 malam, Pak Aman sudah menjual 2/3 daripada stok jualan tersebut dan keuntungan yang telah diperolehi sudah memadai dan mencapai sasaran.

Pak Aman mendapat satu idea untuk menghabiskan stok durian beliau

“Promosi penghabisan stok, sekilo sepuluh sen, satu guni 10 ringgit, untuk orang-orang yang bijak sahaja!”

Datanglah seorang jurutera yang baru pulang dari kerja,

“Pakcik, saya nak 5 kilo durian”

Pak Aman pun membungkus 5 kilo kulit durian.

“Apa ni pakcik, penipu, tak sekolah ke, saya nak durian, bukan kulit durian, sudah lah.. ” kata jurutera tersebut.

Dengan muka selamba. Pak Aman pun berkata “Kalau anak taknak beli tak apa, pakcik tak jual”

Seorang pemandu teksi yang melihat kejadian tersebut pun datang,

“Bagi aku 10 kilo durian”.

Seperti tadi, Pak Aman pun membungkus 10 kilo kulit durian…

Dusyum!, Dusyum!, pemandu teksi tersebut menumbuk muka pak Aman, “Orang tua tak sedar diri, dah tua-tua pun ada hati nak menipu”

Sambil kesakitan, Pak Aman pun berkata, “kalau encik taknak beli takpe, tapi jangan lah tumbuk saya.”

Kemudian, datang seorang pengutip sampah yang juga melihat kejadian tersebut bersama troli nya,

“Saya nak beli kulit durian satu guni berapa? ”
“10 ringgit satu guni kata Pak Aman”
“Baiklah encik,  bagi saya 2 guni kulit durian.”

Lalu Pak aman pun memasukkan semua stok durian yang ada ke dalam troli pengutip sampah tersebut, dan menerima bayaran 20 ringgit.

Pengutip sampah menuju ke vannya dan dengan ceria membawa pulang 2 guni durian dengan harga 20 ringgit.

Pengajaran :
1) Dalam banyak perkara kita kena berfikir yang tersirat di sebalik yang tersurat
2) Berfikir dulu adalah lebih baik dari menghamburkan kata-kata kesat/tindakan ganas.
3) Kalau anda penjual di pasar malam, Jangan buat “prank” seperti ini. tak baik buat “prank” ni…

 

Categories
Ingatan Isu Semasa

Fikir-fikir: Antara dua Pilihan

Anak-anak

Bayangkan sekiranya kamu sedang kebuluran di padang pasir, dan kamu jumpa dua buah bekas…(dan sebaldi air)

1) Satu bekas, didalamnya ada seguni beras, tapi ada juga di dalamnya beberapa ekor kutu beras yang sedang makan.

http://ms.wikipedia.org/wiki/Beras
http://ms.wikipedia.org/wiki/Beras

2) Satu bekas, di dalamnya ada sedikit beras bercampur dengan seguni kutu beras yang sedang mengerumuni beras tersebut.

http://ms.wikipedia.org/wiki/Kutu_beras
http://ms.wikipedia.org/wiki/Kutu_beras

Jadi bekas mana yang kamu pilih untuk memasak nasi, yang mana lebih senang untuk kamu bersihkan kutu beras tersebut ? kamu pilih bekas kedua kah? atau yang pertama. pilihan di tangan kamu.

Kalau kamu memilih untuk tidak pilih salah satu,  (Dengan izin Allah) kamu akan mati kebuluran.. dan hidup mesti diteruskan.

Bekas pertama: adakah kerana beberapa ekor kutu itu, kamu terus menolak beras yang putih tersebut. kerana kamu kata, sama saja bekas ni, kalau aku tinggal lama-lama nanti penuh jugak kutu beras. (tapi kamu nak makan nasi sekarang)

Bekas kedua: adakah kerana masih ada beras didalam bekas tersebut, dan kamu terkenang dulunya ada beras yang banyak, kamu masih pilih kerana masih boleh dibersihkan, walaupun segala pangkat kutu ada didalam dari mamak bendahara sehingga sekecil-kecil tok ketua kampung kutu tersebut pun ada.

Pengajarannya tidak perlu menunggu untuk mencari beras 100% sempurna, Beras mahal pun ada 5% kandungan hancur kan.

Tapi semua itu bergantung kepada pandangan dan latar belakang kamu, sebab ada orang tengok beras macam kutu, tengok kutu macam beras. Yang itu kita sama-samalah minta hidayah dari Allah.

 

اللهم أرنا الحق حقاً وارزقنا إتباعه وأرنا الباطل باطلاً وارزقنا اجتنابه
Ya Allah tunjukkanlah kami kebenaran sebagai kebenaran, dan mudahkan kami untuk mengikutinya, dan tunjukkanlah kami kebatilan sebagai kebatilan, dan mudahkan kami untuk menjauhinya.

Oleh itu, marilah sama-sama kita mendaftar menjadi pengundi.

p/s:  “apa kena mengenaa nye – adudu”

adudu - copyright Animonsta Studios
adudu - copyright Animonsta Studios
Categories
Isu Semasa

Warkah untuk saudara-saudaraku yang merokok

bukan iklan rokok
bukan iklan rokok

Saudara Saudari yang dikasihi

Alhamdulillah, bersyukur kehadrat Allah atas segala nikmat yang diberikan, termasuk kesihatan dan oksigen percuma untuk kita.

Sholawat dan Salam untuk Rasulullah S.A.W, ahli keluarga, dan sahabat baginda radhiallahu anhum.

Amma Ba’du..

Mungkin paru-paru saudara sudah ada ketahanan menerima asap rokok, tapi paru-paru anak-anak saudara dan isteri(-isteri) saudara alah kepada asap rokok. Apalah dosa mereka, saudara zalimi mereka dengan merokok di dalam kereta, tingkap saudara saja yang terbuka.

Bukan sahaja paru-paru anak-anak dan Isteri saudara, paru-paru anak-anak dan Isteri saya pun alah kepada asap rokok yang saudara hisap tak kira di mana, di kedai makan , di dalam perkumpulan hari keluarga, tengah duduk dengar ceramah  dan sebagainya . Saya cukup “hangin” bila tengah makan, ada hamba Allah yang hisap rokok di sebelah. Apa dosa kami sehingga saudara sanggup meracuni nafas kami, sampai sesetengah kami kena migrain. Banyaknya lah dosa kepada makhluk lain kalau macam tu. Ingat dosa kepada sesama manusia hanya diampunkan Allah selepas manusia yang saudara zalimi tu maafkan. Tak payah lah saudara sibuk di warung bercakap tentang kezaliman pemimpin Negara kalau saudara sendiri pun sama tahap zalimnya.

Yang ini saya sendiri rasa banyak dosa saya sesama manusia. Moga Allah membuka hati manusia-manusia yang dizalimi secara sengaja atau tak sengaja untuk memaafkan saya. Tapi kita fokus kepada tajuk warkah ini sahaja sekarang.

Kalau saudara perokok tegar, saya anggap saudara orang kaya. Kalau mengeluh pasal gaji tak cukup, memang layak dapat penampar. Peruntukan rokok saudara tiap-tiap bulan tu paling kurang buat installment Proton Saga FLX tiap-tiap bulan pun cukup. Macam tu saudara dah jadi saudara syaitan, sebab Allah sendiri menyebut dalam Al-Quran membazir tu saudara syaitan

Saya takut jadi saudara syaitan, sebab syaitan tu tempat dia di neraka, saya pun kadang-kadang secara sedar atau tak membazir, membazir makanan, air, elektrik, masa dan lain-lain. Semoga Allah mengampunkan saya dan saudara dan memberi Hidayah kepada kita semua supaya mengelakkan amalan membazir.

Kalau saudara rasa ayat saya agak kurang ajar, tak kisah lah, sebab ayat kasar macam ni je yang kadang-kadang saudara faham. Sedangkan fatwa mufti & nasihat mursyidul am pun saudara abaikan inikan pula ayat-ayat lembut penuh berkias.

Saudara mungkin mengambil pandangan bahawa merokok itu makruh je. Untuk pengetahuan saudara hukum makruh rokok dikeluarkan semasa kajian bahaya rokok belum benar-benar diketahui. Apabila bahaya rokok sudah diketahui, jumhur ulama’ muta’akhirin mengeluarkan pandangan merokok itu adalah haram. Wallahua’lam.

Dan seperti yang selalu dibaca di artikel mengenai sumbangan syarikat rokok kepada Zionis, saya pun tak berapa pasti, tapi alangkah baiknya kita mengelakkan sesuatu yang syubhah daripada dengan secara tak sedar bekerjasama dengan askar Israel. Dahlah zalim kepada diri sendiri merokok, zalimi isteri & anak-anak sendiri dan orang lain, lepas tu support lagi kezaliman askar Israel. Zalim atas zalim atas zalim, bertingkat-tingkat zalim.

Tapi saya yakin saudara akan mampu berubah. Zaman dulu orang bertudung dianggap pelik, zaman sekarang artis pun dah banyak bertudung. Zaman dulu judi lumba kuda dianggap loteri kebajikan, zaman sekarang cuma tinggal sedikit tahi-tahi judi yang masih belum yakin dengan rezeki kurniaan Allah. Saya yakin insyaAllah 20 tahun akan datang, orang akan memandang perokok itu umpama mereka memandang penagih dadah sekarang.

Ramadhan.(warkah ini ditulis dalam bulan Ramadhan lepas)

Bulan ni memang sangat bagus untuk kita mula menjalankan perubahan. Saya mengenali beberapa orang yang sedar dan mampu untuk meninggalkan rokok. Mereka mampu, saya yakin saudara pun lebih mampu. Saya bukanlah lebih baik dari saudara, cuma ingin mencegah sedikit kemungkaran dengan perkataan, moga bila saudara baca dan diberi hidayah untuk berubah, menjadi saham kita ke Akhirat nanti. Boleh sama-sama menghapuskan dosa dan menambah pahala kita nanti insyaAllah.

Akhir sekali, maafkanlah atas segala kata yang mengguris hari naluri saudara. Memang niat saya untuk mengguris sedikit supaya saudara bertindak, hentikan kezaliman saudara.

Saya memohon ampun dengan Allah atas segala dosa-dosa saya dan dosa-dosa saudara. Semoga kita sama-sama dapat hidayah yang berterusan, dan terus berusaha membaiki diri.

Hentikan pencemaran

Sama-sama kita bersholawat ke atas Rasul S.A.W, dan mengucapkan Alhamdulillah.

Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

Categories
Aktiviti Isu Semasa

Mari Cari Objek Tersembunyi

Mari cari objek tersembunyi
Mari cari objek tersembunyi . Hint "cash cow"
Categories
Ingatan Isu Semasa

Ramadhan yang manis (A Samad Said)

Alam itu cantik—gunung dan tasik;
maya terlalu indah—laut dan mega.
Lapar dan dahaga yang mengiktibar
cekal dan bersih suara mengajar:
Lapar kita dahaga yang menguji,
dahaga kita lapar yang mengerti—
ketakwaan penuh terhadap Ilahi.
Puasa—musim manis, bahang menguji,
angin yang santun ke pohon dakwah
bergugus dan sihat buah ibadahnya.
Bulan menyimpan kebijaksanaan,
musim indah di taman Ramadhan,
menyerlahkan kemanusiaan luar biasa,
menginsafi keagungan Maha Kuasa.
Daun yang gugur, tanah yang rekah,
di atas sejadah harum iklimnya;
surah yang jernih dan suara syahdu
terhantar ke lidah dari damai qalbu,
merubah derita ke bahagia diri,
membimbing hidup yang diredai.
Solat malam, zikir doa, tulus sedekah
ibadah ummah, tangkai yang ketiga,
mengagumi Allah Subhanahu Wa Taala.
Langit beradab, kelam dan cerah
datang dan pulangnya iktibar berhemah.
Badik ketika murka, senyum sewaktu mesra,
alam, insan khusyuk menyujud Ilahi
sekiblat dalam tautan kasih yang hakiki.
Lailatul qadar ia pada detik terpilih
malam yang manis, indah dan jernih.
Pada malam sabar dan siang yang cekal
ranum pohon hikmah sebagai bekal;
gugus permata, kerlipnya paling mesra,
merimbun bugar, daunnya meneduhi ummah.

A. Samad Said
Bangsar Utama
9-13 September 2001

(salin & tampal dari sumber internet, gunakan google untuk mencari)

Selamat Datang Bulan Ramadhan, Ya Allah Sampaikanlah Kami ke Bulan Ramadhan.. Ya Allah, sesungguhnya Engkaulah yang Maha Pemaaf, Engkau menyukai kemaafan, maka maafkanlah kami, Ibu Bapa kami, dan seluruh mu’minin & mu’minat,  muslimin & muslimat. amiin..

Categories
Ingatan Isu Semasa

Depa (Kami?) ni tak takut neraka ka?

Neraka apakah yang terjadi dalam negeri ini?

Kami takut dimasukkan dalam api neraka.

Bayangkan :

http://www.siteman.wustl.edu/CancerDetails.aspx?id=788&xml=CDR62802.xml
http://www.siteman.wustl.edu/CancerDetails.aspx?id=788&xml=CDR62802.xml

Kulit dibakar dengan api yang panasnya berbilion kali ganda api memasak,  lalu kulit tersebut hangus cair bersama otot dan lemak-lemak sampai tinggal tulang-temulang, dalam keadaan reseptor deria dimaksimumkan kepekaannya, lalu ditumbuhkan balik kulit-kulit baru supaya reseptor-reseptor deria merasai kepanasan tersebut terus-menerus.

Saiz tubuh badan dibesarkan supaya keluasan permukaan kulit berganda-ganda dan merasai lebih banyak kesakitan

Hidung menyedut asap yang amat busuk dan membahang panas.

Mulut menelan air panas yang hanyir sampai gugur organ-organ dalaman.

badan dicangkuk dengan besi panas dan digantung di tiang-tiang berduri.

Ular dan kala jengking berbisa menyengat hingga kesakitannya menusuk.

Bila kita membayangkan perkara tersebut dalam otak, kita akan dapat satu bayangan yang dahsyat, tapi hakikatnya bayangan yang kita fikirkan tu sedikit pun tak sama dengan hakikat sebenar di neraka,  hakikat sebenarnya Allah sahaja yang tahu bagaimana kedahsyatannya yang tak mampu difikir oleh akal manusia.. Aku takut, aku mengharap pengampunan Allah dari semua seksa tersebut..

Mari fahami terjemahan surah al-Humazah berikut (sila rujuk tafsir):

“Kecelakaan besar bagi tiap-tiap pencaci, pengeji.  Yang mengumpulkan harta dan berulang-ulang menghitung kekayaannya; Ia menyangka bahawa hartanya itu dapat mengekalkannya (dalam dunia ini)! Tidak! Sesungguhnya dia akan dicampakkan ke dalam “Al-Hutamah”. Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui, apa dia “Al-Hutamah” itu? (Al-Hutamah) ialah api Allah yang dinyalakan (dengan perintahNya), -Yang naik menjulang ke hati;  Sesungguhnnya api neraka itu ditutup rapat atas mereka. (Mereka terikat di situ) pada batang-batang palang yang melintang panjang. – Al-humazah 104:1- 9″ (http://quran.com/104)

Bila berkata “mereka”, jangan membayangkan mereka itu orang lain, tanya diri kita sendiri  adakah kita tergolong dalam golongan “mereka” yang dimaksudkan.. Ya Allah, jangan masukkan kami dalam golongan yang dirujuk sebagai “mereka” dalam surah Al-Humazah ini..maafkanlah kami, ampunkanlah kami, kasihanilah kami..amiin

Seberang Jaya (6/4/2011)

Categories
Ingatan Isu Semasa

Ingatan bagaimana lagi yang kita nanti ?

image

Semenjak dua menjak ini kita diingatkan dengan kemalangan ngeri, tsunami, letusan merapi dan macam-macam kejutan lagi di dalam dan luar negeri, tapi kita macam buat-buat tak reti. Masih lagi meninggi diri, mungkin sebab belum kena pada batang hidung sendiri, atau menanti bencana yang besar lagi, lalu kita jadikan berita sensasi. Ya Allah, lindungi negara dan umat ini dari tangan-tangan perosak negeri.

Categories
Aktiviti Isu Semasa

Selamat Menyambut Ulangtahun Kemerdekaan ke-53

Kita adalah hamba Allah yang merdeka. Merdeka untuk membuat pilihan baik dan buruk, merdeka untuk membuat perubahan, merdeka dari jadi hamba manusia (dan jin), merdeka untuk melakukan apa yang kita kehendaki.

Tapi ingat, kita ini dahulu, kini dan selamanya adalah Hamba Allah..jangan biar minda kita terus dijajah oleh persepsi-persepsi pelik buatan manusia.

bulan (21 ramadhan), di atas bendera
bendera berlatarbelakang bulan separuh (21 ramadhan)

Selamat menempuh 10 malam terakhir Ramadhan.. Ramadhan, Menjana Transformasi.

tanjung gelang

Sidik @ Alamini.net
21 Ramadhan 1431
31 Ogos 2010

Categories
Ingatan Isu Semasa

Budaya Sensasi

paya bersebelahan dengan pusat pembuangan sampah jabor
paya bersebelahan dengan pusat pembuangan sampah jabor

Mungkin kita biasa dengan berada dalam situasi ini.

1) Jalan empat lorong, kesesakan jalan raya berlaku dan pemandu tertanya-tanya apakah yang menyebabkan jalan raya sesak. Bila sampai, rupa-rupanya ada motokar pancit di lorong berlawanan, dan ada dua tiga motokar lagi berhenti. Selepas tempat tersebut, lalulintas bergerak lancar dan pemandu tadi masih tertanya-tanya kenapa tempat tadi sesak (walaupun dia sendiri memperlahankan kenderaan kerana nak melihat motokar pancit tadi).

2) Berlaku kemalangan ngeri melibatkan bas. Daripada pengunjung kedai kopi hingga pak  menteri  semua ingin beri pendapat, ada yang mencadangkan bas tak boleh bergerak waktu malam, ada yang mencadangkan bas patut dilupus setelah 10 tahun, ada yang mencadangkan sistem demerit diperketatkan, ada yang mencadangkan laluan khas bas di lebuh raya. setelah dua minggu, cadangan hanya tinggal cadangan, yang akan timbul semula bila ada bas lain terlibat dalam kemalangan.

3) Berlaku kematian, dan wartawan (rasmi atau tak) bertanya kepada keluarga mangsa. sebelum mati ada tak berlaku perubahan apa-apa pada arwah. lalu si ibu yang sedang bersedih terpaksa menjawab soalan mengatakan arwah menjadi seorang pendiam. Lalu cerita itu disebarkan, dan ditokok tambah dengan perisa untuk menyedapkan cerita. Menyebabkan timbul persepsi, bila seseorang tu berubah, tiba-tiba rajin baca quran, rajin solat, rajin bekerja ..”orang ni buang tebiat ke, nak mati agaknya”, sehingga menyebabkan orang tersebut kurang motivasi untuk berubah.

4) Seorang hamba Allah menceritakan pengalaman peliknya diganggu makhluk halus (selain kategori semut, kuman dan nyamuk), lalu rakan-rakan yang mendengar ghairah mula menceritakan pengalaman seumpama yang pernah dilalui, atau pengalaman yang kawan kepada rakan tadi ceritakan, atau pengalaman sahabat kepada kawan kepada rakan tadi ceritakan, yang pastinya ada sedikit pengubahsuaian.

Banyak lagi cerita lain yang kita mungkin berada dalamnya. Ini boleh dikategorikan sebagai budaya sensasi, budaya yang kita dan masyarakan kita suka dengar. Inilah yang sering dipaparkan di kaca televisyen dan bahan bacaan, yang kita suka tonton dan baca. Kisah Misteri, kes mahkamah syariah, kisah dahsyat, yang mungkin tujuannya sebagai pengajaran, tapi kebanyakan kita menonton semata-mata kerana minat dengan perkara-perkara misteri dan sensasi yang boleh diceritakan kepada orang. Bila kita asyik mencari kulit, kita lupa mencari isi.. makan kulit, kacang dilupakan.

Mungkin yang membaca karangan taraf PMR ini, tidak termasuk dalam hamba Allah yang disebutkan tadi. Tapi yang menulis  ini  selalu menjadi orang-orang di atas, tapi saya tidak berbangga kerana menjadi seperti tersebut.

Ramadhan adalah titik tolak untuk kita berubah ke arah kebaikan. Cuba tanya diri banyak mana perubahan  yang kita belum lakukan.

Menganggap diri masih munafiq adalah jauh lebih baik daripada menganggap diri sudah kuat imannya. kerana orang yang rasa diri masih munafiq, akan berusaha membuang ciri-ciri nifaq yang ada padanya. (Rujuk kisah hanzalah r.a. di artikel ustaz hasrizal )

* sebahagian isi adalah  olahan daripada tazkirah ustaz hishamuddin dalam satu program anjuran syarikat semalam.

Categories
Ingatan Isu Semasa

Kitaran

Ketika sepasang suami isteri berbunga hatinya menerima sebuah kelahiran..
Di sana mungkin ada seorang anak menangisi sebuah pemergian..
Ketika sekumpulan anak muda riang ria menyambut ulangtahun kelahiran ke dua puluh sembilan..
Di sana mungkin ada pesakit kronik seusia keseorangan menanti saat kematian..
Ketika dipaparkan berita orang menjadi korban kemalangan..
Di sana ada wartawan rasmi atau tidak, yang sibuk memberi ulasan..
Sedangkan yang pergi, keadaannya baik & buruknya hanya diketahui Tuhan..
Yang tinggal itu, mereka tak tahu bagaimana riwayat mereka akan menemui pengakhiran.
Begitulah kita dalam satu perjalanan..
Kelahiran, kematian , satu kitaran..
Yang hentinya adalah bila tibanya hari kebangkitan..
Cukuplah kematian itu jadi ingatan..